# Jiwa yang tersihir #

Saturday, 27 April 2013

+Cantuman Mimpi +

 
 
 

cantuman mimpi? mimpi apakah yang tercantum kawan ?
:)
Ini adalah antologi saya yang terbaru bersama-sama penulis muda Malaysia yang hebat semuanya
saya masih baru dan sangat mencemburui mereka
pun begitu, secara peribadi saya amat terharu dengan penerbitan buku ini dan berbangga sebab cerpen saya digandingkan bersama-sama dengan mereka.
 
Cantuman Mimpi merupakan terbitan bersama Legasi Oakheart dan ITBM
Baru sahaja dilancarkan di Dewan Bahasa dan Pustaka
5 cerpen daripada buku ini telah difilempendekkan
 
Photo

gambar kenangan bersama-sama SM Zakir. Penyumbang kata pengantar Cantuman Mimpi
dan Fathul penulis cerpen dalam Cantuman Mimpi
oh ya ! saya sedikit tembam


Untuk cerpen saya setelah rimpuh, 
sungguh ! ini adalah cerpen yang saya karang dalam konsyen yang paling sedih.
dan saya menangis
kawan, nanti kalau kau beli buku ini,
saya harap kata-kata itu akan masuk ke dadamu. Moga-moga
selamat menikmati daerah diksi yang tak pernah mati.
 
Terima kasih atas sokongan anda.
Dapatkan di pasaran segera !
____________________________________________________

Malam itu, kita masih memandang langit. Merenung angkasa. Tiada pula bintang yang menari malam itu. Dan kita masih menunggu awan hitam itu pergi supaya bisa kembali mengira bintang. Jangan pernah rimpuh ya, Dinda!

Tiba-tiba Dinda berkata, "Meski Pak Pandir kaya dan pintar, namun, Mak Andeh menerima kekurangan suaminya dengan hati terbuka. Kita harus seperti itu, Kanda. Saling memahami dan menerima apa adanya. Perbaiki mana yang hina. Maka, kita akan bahagia selamanya."

(Petikan cerpen Wafa Awla - "Setelah Rimpuh" dalam antologi Cantuman Mimpi).
 
 

Photo: Menurut kakak ITBM tadi, buku ini mendapat sambutan hangat.
Mari borong Cantuman Mimpi di PWTC ya kawan-kawan :D
 
 

2 comments:

Ikhmal Malique said...

awk daripada indonesia ke?

... Wafa Awla ... said...

tak, saya Malaysia :D