# Jiwa yang tersihir #

Sunday, 26 October 2014

+Musim-Musim Rindu+

Ada seorang gadis yang sangat kelakar.
Dia bercerita kepada Tuhan tentang hal-hal yang mustahil.
Pernah suatu ketika dia berdoa agar dikembalikan dia pada zaman kecilnya walau cuma sehari. 
Dia ingin rasa kembali bagaimana rasanya lari-lari kemudian menarik tudung kawan.
Perasaan bagaimana menaiki basikal keliling kampung sambil tertawa
Dia ingin bangun dengan perasaan sebal kerana harus menunggu giliran untuk mandi.
Dia ingin bangun dengan melihat angah dan alang bersiap. 
Menyapu minyak rambut. Rambut disikat belah tengah. 
Dia ingin kembali menjadi kakak yang memanaskan lauk. Atau menggoreng telur untuk adik-adik sebelum ke sekolah petang.
Sebab itu dia sering kali lewat.
Dia jadi rindu pada bebelan acik van.
Dia tertinggal Aqilah di sekolah kerana terlupa menjemputnya pulang. 
Terima kasih ustaz yang menghantar Aqilah ke rumah.

Seorang gadis jadi rindu mengeluarkan kepala dari tingkap van. merasai deru angin.
Dia jadi rindu pada seringgit setengah wang belanja sehari untuk ke sekolah.
Dia jadi rindu nyanyi ramai-ramai di dalam van.
Dia jadi rindu main kejar-kejar, membeli asam, membeli keropok dan coklat di kedai depan sekolah.
Dia jadi rindu melihat emak sedang masak di dapur. 
Dia jadi rindu mengaji Quran dengan angah, alang dan membuli Iwan yang masih baca merangkak waktu itu. 
Dia jadi rindu melihat emak memarahi alang kerana salah dalam membuat latihan kira-kira. 
Seorang gadis yang kelakar masih berharap untuk pulang dalam keadaan angah, iwan, dan alang berada di meja tengah. Dan semuanya masih kanak-kanak. 
dan semua itu mustahil.
Oh Tuhan, rindu ini tak tertahan !